Apa itu Perhotelan di Pertandingan Sepak Bola dan Berapa Biayanya?

Bola ‘Tangan Tuhan’ Dijual & Orang-Orang Tidak Senang

Bagi penggemar Inggris yang cukup tua untuk mengingat, ‘Tangan Tuhan’ adalah insiden yang benar-benar terkenal dan berfungsi sebagai pengingat yang menyakitkan tentang betapa pentingnya VAR dalam permainan modern. Namun, bagi hampir semua orang yang hanya tertarik pada sepak bola, upaya sukses Diego Maradona untuk meninju bola dari genggaman Peter Shilton adalah momen ikonik dalam sejarah Piala Dunia.

Memang, banyak yang diam-diam tidak setuju karena pada akhirnya itu adalah tindakan curang, tetapi ada sesuatu yang sangat keterlaluan tentang hal itu. Di sini Anda memiliki salah satu pemain terbaik di dunia yang menggunakan lengan terentang untuk mencetak gol dan berhasil lolos begitu saja. Hormat? Tidak. Hukum? Tentu saja tidak. Tapi itu tidak diragukan lagi salah satu momen terbesar dalam sejarah Piala Dunia.

Beberapa momen dalam olahraga yang begitu besar sehingga menjadi fitur yang selalu ada dalam permainan, bertahan selama beberapa dekade mendatang. Dalam hal sepak bola, ‘Tangan Tuhan’ Maradona adalah salah satunya karena masih dirujuk oleh para profesional dan amatir hingga saat ini. Ketika Thierry Henry menggunakan lengannya untuk mengontrol bola dalam play-off Piala Dunia melawan Irlandia pada tahun 2009, menyiapkan apa yang akan menjadi gol penentu, pers dengan cepat menghubungkannya. Setelah itu Anda melihat tajuk utama seperti ‘Tangan Baru Tuhan’ atau ‘Tangan Katak’ yang lebih menghina.

Meskipun Maradona bukan pesepakbola pertama yang dengan sengaja menggunakan lengannya untuk membuat gol, pemain Argentinalah yang identik dengan itu. Jika Anda pernah melihat seseorang di taman setempat menampar bola dengan tangan mereka, teriakan ‘Tangan Tuhan’ mungkin akan mengikuti, begitulah kekuatan warisan Maradona ini. Setengah dari mereka bahkan tidak akan tahu seberapa bagus dia dulu, hanya saja dia adalah pria yang menggunakan lengannya untuk mencetak gol di Piala Dunia.

Barang Tangan Tuhan Datang Dengan Harga Premium

Lelang Gavel di Tumpukan Uang Kertas

Memorabilia sepak bola bisa bernilai cukup banyak jika itu adalah bagian dari momen atau pertandingan ikonik. Dengan ‘Tangan Tuhan’ berada di atas sana sebagai salah satu momen sepak bola paling terkenal, tentu saja dalam sejarah Piala Dunia, ada harapan bahwa bola yang dipukul Maradona akan menghasilkan jumlah yang wajar. Sebagai referensi, hanya beberapa bulan sebelum bola dilelang, Gelandang Inggris Steve Hodge, dilelang kemeja yang dikenakan Maradona pada pertandingan yang sama. Itu berakhir dalam kepemilikannya saat dia menukar bajunya sendiri dengan penyerang Amerika Selatan itu setelah pertandingan.

Kaos yang dikenakan oleh Hand of God dijual dengan harga £7,1 juta meskipun beberapa klaim di Argentina bahwa kaos yang dijual bukanlah yang dikenakan oleh Maradona di perempat final Piala Dunia 1986. Auction House Sotheby’s menolak klaim yang mempertanyakan keaslian kaos tersebut dan bersikeras bahwa itu memang yang dikenakan oleh pemain Argentina itu saat menang 2-1. Selama bertahun-tahun publik dapat melihat sendiri kaus tersebut saat Hodge meminjamkannya ke National Football Museum di Manchester selama lebih dari dua dekade.

Meskipun Hodge menyatakan pada tahun 2020 dia tidak akan menjual kaos tersebut, karena tidak sopan melakukannya setelah kematian Diego, hanya beberapa bulan kemudian dia berubah pikiran. Mengapa? Mantan gelandang Inggris itu tidak menjelaskan lebih lanjut tetapi ini tidak menghentikan penjualan kaos tersebut dengan jumlah rekor dunia untuk sebuah kaos olahraga. Sebelumnya, jumlah tertinggi yang dibayarkan untuk sebuah kemeja adalah £4,4 juta yang dibayarkan pada tahun 2019 untuk jersey Yankees Babe Ruth.

Obral Bola Tangan Dewa

Bola Pertandingan Azteca Piala Dunia 1986 MeksikoGambar: warrenski, flickr

Dengan penjualan kaos Hand of God seharga lebih dari £7 juta di awal tahun 2022, Anda mungkin berpikir bahwa bola yang ditangani Maradona sendiri untuk membuka skor akan bernilai sama. Meski masih sangat berharga, bola Tangan Tuhan hanya berhasil menarik tawaran tertinggi sebesar £2 juta, yang lebih rendah dari harga cadangan yang berarti tidak ada penjualan otomatis yang terjadi. Dengan lelang yang gagal, penjual mulai bernegosiasi dengan pihak berkepentingan yang telah menawar paling banyak selama lelang dengan harapan mencapai kesepakatan.

Agak mengejutkan bahwa bola Adidas Azteca tidak terjual lebih banyak mengingat perkiraan awal antara £2,5 juta dan £3 juta. Hal ini terutama berlaku mengingat kaus yang dijual seharga £7,1 juta itu diperkirakan hanya laku antara £4 juta dan £6 juta. Satu asumsi (salah) tentang perbedaan nilai mungkin adalah bahwa kaus tersebut, tidak seperti bola, terlibat dalam dua momen ikonik Piala Dunia. Hanya beberapa menit setelah mencetak gol melalui Hand of God, Maradona, memulai di bagiannya sendiri, melewati tim Inggris sebelum melewati Peter Shilton dan memasukkan bola ke gawang. Itu sering dijuluki ‘Gol Abad Ini’ karena sebelum Piala Dunia 2002, jajak pendapat berskala besar di situs web FIFA melihat gol ini terpilih sebagai gol terbaik dalam sejarah turnamen.

Jadi, kaos yang dikenakan Maradona hari itu hadir dengan daya tarik ganda karena merupakan pertandingan dengan dua momen menakjubkan dalam turnamen yang dimenangkan Argentina. Ini juga berlaku untuk bola karena bola yang sama digunakan dalam kedua insiden tersebut. Dalam sepak bola modern, kita mungkin terbiasa dengan sistem multi-bola, dengan bola baru menggantikan yang lama saat dikeluarkan dari permainan, tetapi ini tidak terjadi di Piala Dunia 1986. Cuplikan video menunjukkan bahwa bola yang sama digunakan untuk keseluruhan pertandingan dan dengan demikian, hal ini tidak dapat menjelaskan perbedaan penilaian.

Oleh karena itu, kemungkinan besar alasan utamanya adalah karena kaos tersebut khusus untuk Maradona. Dengan nomornya tertempel di belakang, itu jelas miliknya sedangkan bola hanya bisa dipersempit ke turnamen tertentu setelah pemeriksaan pertama. Secara visual kemeja juga terlihat lebih menarik, telah mengalami sedikit kerusakan dan memiliki desain retro yang masih dinikmati banyak orang saat ini. Namun bola Adidas Azteca telah mengempis dari waktu ke waktu, seperti halnya bola, dan juru lelang tidak ingin menggembungkannya kembali karena akan merusak bagian dalam bola. Sejauh daya tarik estetika, sepak bola yang kendur tidak termasuk dalam daftar.

Mengapa Kemarahan?

Wasit Duduk di Lapangan dengan Sepak Bola

Kami telah menetapkan mengapa sepak bola Hand of God bernilai kurang dari kemeja yang dikenakan Maradona, tetapi mengapa itu menjadi sumber kemarahan? Ini murni karena orang yang menjualnya. Ketika gelandang Inggris Hodge memutuskan untuk melelang kaos Tangan Tuhan, tidak ada kontroversi, meski hanya beberapa bulan sebelumnya dia secara eksplisit menyatakan tidak akan menjualnya karena nilai sentimentalnya terlalu tinggi. Orang yang menjual bola adalah orang yang menjadi wasit pertandingan, Ali Bin Nasser.

Pejabat Tunisia memiliki sesuatu yang sangat berharga karena kesalahannya sendiri. Oleh karena itu, hal itu membuat beberapa penggemar dan pemain Inggris salah paham ketika dia memutuskan bahwa setelah bertahun-tahun menyimpannya di lemari, dia ingin menguangkannya. Seandainya uang dari lelang disumbangkan untuk tujuan amal, tidak diragukan lagi orang tidak akan memilikinya. keberatan tetapi laporan di berita menunjukkan wasit kelahiran 1944 itu bermaksud memberikan keuntungan kepada anggota keluarga. Adapun pertanyaan mengapa sekarang? Tanggapan yang diberikan adalah bahwa ini ‘terasa seperti waktu yang tepat’ tetapi mungkin dipicu dengan melihat kaos Tangan Tuhan dijual seharga £7,1 juta lebih awal.

Gary Lineker, yang bermain dan mencetak gol dalam pertandingan tersebut, sangat kesal dengan prospek penjualan tersebut. Berbicara di TalkSport dia berkata, “Saya sangat senang wasit akan menguangkan ayam jantannya”. Mantan penyerang Leicester dan Tottenham itu juga mempertanyakan bagaimana wasit berakhir dengan bola meskipun tidak jarang wasit membawa bola pertandingan kembali ke terowongan. Anggapan bahwa bola ini hanya berharga karena kesalahan wasit juga tidak sepenuhnya benar karena tanpa bola ini pun tetap menjadi bola Goal of the Century. Meskipun nilainya jauh lebih rendah, sulit untuk melihat bagaimana bola yang bertanggung jawab atas gol Piala Dunia terbesar tidak akan dijual dengan harga yang layak.

Sekarang, Anda bisa berargumen bahwa tanpa gol Tangan Tuhan diizinkan, Maradona tidak akan mencetak gol keduanya, tetapi mari kita tidak membuka kaleng cacing itu. Pada akhirnya, Anda dapat melihat mengapa penggemar Inggris kesal tetapi Bin Nassar tidak bertindak dengan cara yang korup, dia tidak dapat melihat insiden itu dengan jelas dan hakim garis senang dengan gol yang disahkan juga. Ya, itu adalah kesalahan tapi itu jujur, jadi mengapa tidak membiarkan wasit yang sekarang sudah pensiun itu mengambil uang?

Seberapa Tinggi Peringkat Bola ‘Tangan Tuhan’ Di Antara Memorabilia Sepak Bola Termahal?

Stempel Penjualan Biru

Meskipun tidak benar-benar terjual, karena harga cadangan belum terpenuhi, seandainya tawaran tertinggi £2 juta diterima, bola Tangan Tuhan akan menjadi memorabilia sepak bola terkaya kedua yang pernah dijual. Hanya seragam yang dikenakan Maradona yang dikenakan biaya lebih tinggi dan ini dengan sendirinya menghancurkan semua rekor yang ada. Sebelumnya, penjualan sejarah sepak bola termahal adalah buklet Aturan, Peraturan & Hukum Klub Sepak Bola Sheffield yang diproduksi pada tahun 1863, yang terjual hampir £900rb diikuti oleh Piala FA tertua yang bertahan (digunakan antara tahun 1896 dan 1910) yang dibeli oleh Manchester City. pemilik Sheik Mansour seharga £ 760rb.

Hal ini menunjukkan betapa ikoniknya momen Tangan Tuhan, baik kaos maupun bola menarik tawaran yang begitu tinggi dibandingkan dengan memorabilia sepak bola lainnya. Bahkan kemeja yang dikenakan oleh Geoff Hurst selama final Piala Dunia 1966, yang tidak terjual, hanya memiliki perkiraan antara £300k dan £500k sementara medali pemenang Piala Dunia milik rekan setim Alan Ball dijual seharga £252k pada Desember 2022.

Author: Tyler Parker